Belajar dari Si Kucing

kucingAda satu hewan yang pernah membuatku menangis. Apa itu? Kucing! Ceritanya gini. Ada kucing tetangga yang lahiran entah dimana itu. Punya anak tiga. Aku rada geli kalo harus nampung itu kucing, soale masih pada kecil-kecil. Ada mitos kalo kucing harus pindah tempat ampe 7 kali (bener gak ya?). Nah, suatu saat, si ibu kucing tuh mo pindahan. Doi kayaknya udah punya target di rumahku. Tapi karena rasa geli tadi, tentu saja ndak boleh sama aku. Namun si ibu kucing ndak menyerah. Dengan susah payah (masih teringat betapa susahnya membawa anak di mulutnya, hiks!) si ibu kucing terus mencari jalan masuk ke rumah. Wajahnya begitu letih dan pasrah. Kontan saja kejadian ini membuat nangis terharu. Aku berdoa semoga si kucing sekeluarga dapet tempat yang baik. Aku udah kasihin kardus bekas buat mereka, tapi si ibu teteup keukeuh ndak mau anaknya masuk kardus. He..he.. Si ibu nyari tempat lagi. Duh kasiyaaan banget. Akhirnya belakangan aku tahu, keluarga kucing itu mangkal di gudang rumahku. Syukurlah… Pasti dengan susah payah, karena mereka masuk lewat jendela.

kucing2Dan cerita pun berlanjut. Si kucing kecil tumbuh besar dan besar. Walaupun kucing orang lain, karena kasian, kami sempet ngasih makan apa aja. Dengan silih berganti, tiga anak kucing yang tumbuh remaja itu nongkrong di rumahku. Dua cowok dan satu cewek (hi.hi..). Kalo yang cowok sering pergi entah kemana, nah yang cewek tetep staytune aja tuh. Malah doi manja banget ame Bapakku (soale sering dikasih makan sih). Kalo sama aku, mereka agak takut, soale sering aku keluarin dari rumah sih (he…he..). Aku memperlakukannya biasa aja. Kalo ada makanan, ya, dikasih makan. Namun yang aku salut, doi sering ikutan dengerin ngaji surah kahfi bareng keluarga. Tapi beberapa waktu yang lalu, ketika aku selesei ngaji kitab aku lihat kucing itu terkapar diam. Duh, ternyata keracunan dear! Kasian banget. Entah dari mana. Aku en ibu berusaha menolong. Namun tidak bisa tertolong karena udah kelamaan keracunan. Akhirnya doi meninggal juga. Ketika meninggal, doi pinter banget nyari di tempat teduh, yakni di keranjang. Masya Allah. Ketika malam hari, aku merasa kehilangan. Seekor kucing yang biasa ngaji malem hari dengan kita, tiba-tiba ndak ada. Rasanya ada yang menyesak di dalam dada. Sosok kucing yang rajin mendengarkan qur’an kini telah tiada. Aku hanya bisa berdoa, semoga dia diterima di sisi-Nya dan menjadi saksi kalo aku dan keluarga pernah ngaji bareng Surat Kahfi di rumah ini.

kucing1Kisah kucing mengingatkanku pada sosok Abu Hurairoh, sahabat nabi yang dikenal si penghafal hadist nabi itu. Dinamai demikian karena ternyata beliau sangat sayang banget sama kucing. Pernah sewaktu hendak shalat, eh.. sajadahnya ditempati sama si kucing. Setelah nunggu lama, si kucing gak mau beranjak juga dari sadajah beliau. Maka akhirnya, Abu Hurairah pun membagi sajadahnya menjadi dua. Separuh dipakainya untuk shalat dan separuhnya lagi dibiarkan untuk si kucing. Masya Allah, sampe segitunya ya. Jadi sedih deh kalo mengingat kisah kucing yang mati itu. Rasanya, seperti kehilangan seseorang. Aku juga pernah belajar sesuatu yang berharga yakni semangat untuk tidak mudah menyerah walaupun hanya dari seekor kucing. [i@R]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s