Bagaimana Puasa Orang-orang di Kutub?

Pernah gak ngebayangin gimana sih puasa di Kutub (utara atau selatan)? Susah nyari makanan untuk sahur atau buka puasa? Haha… mungkin juga. Tapi bukan itu yang jadi bahasan kita kali ini. Kutub merupakan salah satu bagian dari bumi yang memiliki keunikan. Sudah menjadi sunatullah kalo matahari membagi sinarnya tidak merata ke seluruh penjuru bumi. Dalam bahasan meteorologi, bumi dibagi menjadi beberapa wilayah: tropis, subtropis dan kutub. Daerah tropis merupakan daerah yang paling banyak mendapat sinar matahari. Akibatnya, panjang hari (siang dan malam) nya hampir seragam sekitar 12-an jam. Daerah ini meliputi daerah ekuator (khatulistiwa) sampai lintang 23,5 °LU/LS. Diatasnya adalah daerah sub tropis. Sinar matahari tidak merata di daerah ini, tergantung “posisi semu matahari” saat itu. Jika matahari ada di belahan bumi utara, maka daerah-daerah tersebut memperoleh lebih banyak sinar matahari. Hal ini berarti panjang. siangnya lebih lama dibandingkan malam harinya. Otomatis, belahan bumi selatan mengalami hal yang kebalikan. Yang lebih aneh adalah wilayah kutub dimana matahari tampak terlihat selama 6 bulan dan “menghilang” selama itu pula. Hal ini menjelaskan bahwa di daerah kutub, selama 6 bulan mengalami fase siang hari, dan 6 bulan berikutnya adalah malam hari. Masya Allah! Bagaimana kaitannya dengan puasa?

Dalam ilmu fiqih, yang namanya puasa adalah menahan diri dari hal-hal yang membatalkan puasa mulai dari terbit fajar sampai terbenam matahari. Kalo di Indonesia (tropis) biasanya dilakukan selama 12-13 jam. Misalkan imsak sekitar pukul 04.30 lalu buka puasa waktu maghrib sekitar pukul 18.00. Hampir seragam seperti itu di beberapa wilayah. Tapi di daerah sub tropis puasa terasa benar-benar berbeda. Jika bulan Ramadhan jatuh pada musim panas (summer) tentu saja puasa jadi lebih lama. Ada daerah yang ketika imsak pukul 04.00 dan baru buka puasa pada waktu maghrib sekitar jam 21.00. Masya Allah, lamanya. Sebaliknya, jika Ramadhan jatuh di musim dingin (winter) tentu siang hari jadi lebih pendek. Misalkan ada daerah dengan waktu imsaknya pukul 05.00, mereka akan buka puasa diwaktu maghrib sekitar pukul 10.00. Waah, asiiknya. Hehe..

Yang lebih parah adalah daerah kutub. Jika anda tinggal di kutub, misalkan sekarang memulai puasa di barengi dengan “muncul”nya matahari saat ini di kutub, maka akan berbuka puasa di waktu magrib 6 bulan kemudian. Wuuaaah, benarkah? Iya, bener. Ini jika mengikuti kaidah fiqih tentang arti puasa. Karena sebagaimana dijelaskan di atas, panjang siang hari di kutub adalah selama 6 bulan. Waduh, waduh. Sepertinya gak mungkin yaa… Puasa di Indonesia selama 12 jam aja udah terasa letih, gimana selama 6 bulan. Sangat tidak bisa diterima di akal. So, jadi gimana tuh puasanya? Apa gak usah puasa aja? Husyy, enak aja!

Inilah salah satu fakta menarik yang bisa kita temui. Bukan mengada-ada tapi memang nyata seperti ini. Dan jawaban atas pertanyaan ini pernah saya dapatkan dari buku “Ramadhan, Puasa, Lailatul Qadr. I’tikaf” karya Arwanie Faishal. Dalam buku dijelaskan bahwa wilayah kutb memang jauh berbeda dengan kondisi daerah lain. Pancaran sinar matahari akan menghilang selama 6 bulan. Dengan kata lain, 6 bulan mengalami malam dan 6 bulan mengalami siang. Oleh karena itu, dalam melaksanakan puasa tidak berpedoman pada petunjuk nash fiqih secara umum karena mereka tidak dapat melihal hilal dalam menentukan awal dan akhir Ramadhan misalnya, atau mereka tidak dapat menemukan titik fajar serta terbenamnya matahari dalam fase diurnal (24 jam). Dengan adanya kenyataan ini, ada satu pendapat yang menyatakan bahwa orang-orang yang berada di wilayah kutub wajib berpuasa dengan mengikuti ketetapan yang berlaku di wilayah terdekat yang mengalami putaran waktu normal (24 jam). Hal ini juga berlaku untuk menentukan awal dan akhir Ramadhan serta ketetapan untuk sahur dan berbuka. Wahh, ternyata gitu toh. Jadi puasanya mengikuti wilayah disekitarnya yang jam hariannya masih normal 24 jam. Mm…untunglah, gak kebayangkan gimana kalo puasanya sampe 6 bulan gak buka-buka. Masya Allah, sebelum menyelesaikan puasa “sehari” bisa meninggal dulu tuh. Hehe.. Wallahu A’lam Bishshawwab.

Indramayu, 5 September 2010

All rights reserved © 2010

By Ibnu Atoirahman

Iklan

2 comments on “Bagaimana Puasa Orang-orang di Kutub?

  1. sebagai info saja: kami disini kalo datang ramadhan pada saat musim dingin, sore harinya sebelum menjelang maghrib kita biasa main bola… dan sama sekali tidak meresa lelah ataupun haus…

    fospi-pakistan.

    >>>pH: Wah, info yang sangat bagus! senangnya bisa merasakan Ramadhan dengan suasana berbeda. ^^b

    • Mohon penjelasannya pada ikhwan fospi! Maksud pernyataan itu apa? Mdh2an bisa jadi bahan pertimbangan fiqih! Salam kepada semua ikhwatu iman Fosfi dari Kami Pemuda Persis Pusat……& tak lupa Ana ucapkan trima kasih pada pemilik WordPress ini!

      >>>pH: Maksudnya, waktu puasa di wilayah kutub (utara/selatan) menyesuaikan daerah sekitar yang agak normal kondisi iklimnya 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s