Jecece, Ayem Comiiing…

Gak sengaja nemu tulisan jaman dulu di buku diary masa lalu. Hohoho… ternyata sudah delapan tahun usia tulisan ini. Sengaja di ketik ulang dan tidak diedit. Ya ampyuuuun bahasanya masih kacow amburadul gini. Hehe… Inilah kali pertama aku naik KRL Jakarta-Bogor. Ini juga kali pertama belajar menulis kisah perjalanan dengan temen-temen Weather 37. Jadul bangeeet. Haha… Sekedar menggenapkan rindu masa lalu yang masih menggebu. Hahay!

***

 

“Loh, gimana sih? Katanya mau berangkat pagi. Tapi kok masih pada tidur?” kulihat tiga penghuni DC 5-6  Baranangsiang Bogor masih pada ‘berserakan’ di kamar mereka.

“Iya, nih. Katanya mau berangkat jam tujuh. Bentar lagi kan jam tujuh. Woooi. Bangun lu! Bangun!” Erwin membangunkan mereka bertiga dengan suara gaduhnya. Dan mereka pun akhirnya dengan terpaksa bangun dari ‘sarang’ mereka.

 

Ya, rencananya kami akan pergi jalan-jalan ke Jakarta. Mo refreshing, mumpung hari libur. Hari Kamis, 9 Mei 2002 adalah tanggal merah, Hari Kenaikan Isa Almasih, begitu yang terbaca di kalender. Rencananya kita bakalan berangkat jam tujuh. Malah kemaren Yanuar bilang, “Kita berangkat jam lima pagi, biar bisa olah raga dulu di Senayan, terus ke JCC (Jakarta Convention Centre), ke Monas, ke Istiqlal, bla.. bla.. bla…”

 

Jangankan mau berangat jam lima, jam tujuh yang direncanakan (sebagai alternatif kedua) pun jadi molor alias ngaret. Maklum, sebagai warga negara Indonesia kita perlu menjaga dan melestarikan budaya bangsa yang sudah sejak dulu dipelihara yaitu ‘ngaret’. Bukan orang Indonesia namanya kalo gak ngaret.

“Ya udah, saya ke jurusan dulu” aku mo pergi.

“Ngapain?” Erwin nanya.

“Nganterin laporan pertanggungjawaban ke Sekret Himagreto”

“Ya udah. Eng… nanti kamu ke kost Andri aja yah. Ditunggu di sana!” Erwin ngomong.

“Jam berapa? Delapan?” kataku singkat.

“Ya, jangan jam delapan banget”

“Ya deh. Pergi dulu ya”

“Ya”

 

Aku menuruni tangga kost DC 5-6 menuju Sekret Himagreto. Uh, tutup pintunya. Aku kan gak punya kunci sekret. Gimana ya? Sree belum dateng. Katanya sih jam sembilan. Aku masukin aja lewat kaca jendela. Upps, gak bisa. Ya, akhirnya ku masukan lewat bawah pintu. Masuk juga. Laporan pertanggungjawaban kegiatan Pers dan Perpustakaan Islam ‘Nurul Ilmi’ hasil kerja semalam. Sampe jam dua malem ngerjainnya. Makanya sekarang jadi ngantuk. Tapi karena pengen ikut jalan-jalan ke Jakarta, kupaksakan juga untuk tidak ngantuk dan teuteup seumangaad (minjem istilahnya Sree, hehe..).

 

Uh, selesai juga. Sekarang kemana ya? Oh, ya ke ATM BNI. Biasa ngambil persediaan. Akhirnya setelah selesai mengambil uang di ATM, aku buru-buru ke kost Andri, takut ditungguin. Tapi sebelumnya aku mampir ke Citra Usaha (sebuah toko-red) nyari bekal makanan. Dan setelah sampai di kost Andri, ketemu dengan Bapak kost-nya Andri.

“Assalamu’alaikum, Andrinya ada, Pak?” aku bertanya ke Bapak kost-nya Andri.

“Oh.. eh.. Ada” Bapak kost Andri menjawab bingung sambil menganggukkan kepala. Tapi si Bapak tidak mempersilakan aku masuk. Bingung juga nih. SI Bapak tetep diem. Aduh, gak enak juga. Akhirnya, aku memberanikan diri masuk setelah permisi.

“Punten ya, Pak” aku masuk menuju kamar Andri.

“Assalamu’alaikum” kuucapkan salam. Andri lagi dikamarnya. Kayaknya baru bangun juga tuh anak.

“Hei, Ndri. Baru bangun ya?”

“Iya”

“Eh, gak ikutan jalan-jalan ke Jakarta?”

“Gak”.

 

Loh, beneran nih Andri gak ikut? Gimana nih, katanya si Erwin aku disuruh nunggu di kost-an Andri. Kalau Andri-nya gak ikut, apa mereka akan ke sini?

“Bener, Ndri gak ikutan?”

“Gak deh, mau nyuci”

“Ya udah”

Aku bingung nih. Nunggu di kost-an Andri atau balik lagi ke kost-an temen di DC 5-6. Aduh, balik lagi aja deh.

“Ya udah deh, Ndri. Saya berangkat dulu ya. Selamet nyuci”. Dan aku pun pergi. “Assalamu’alaikum?”

“Wa’alaikum salam”

 

***

 

Hah?? Ada Rochmad juga toh. Ternyata dia ikutan juga. Pengen liat Monas ya? Hehe….

“Hey, Win. Si Andri gak ikutan. Katanya mo nyuci.” Sambil terengah-engah aku melapor.

“Iya, Rahardi juga bilang gitu”

“Ohhh…”

 

Akhirnya jadi juga kami berangkat. Berapa orang? Enam. Aku, Yanuar, Rahardi (Nde), Erwin, Sofyan dan Rochmad. Enam turis domestik mo jalan-jalan nih.

Appa??! Gak salah nih Nde pake beginian?  Celana pendek kriwil-kriwil. Bener-bener turis dom-estik. Trus, ya ampuuuun. Yanuar nyobek-nyobek bajunya. Katanya biar keren. Keren apaan?!?

“Wah, Nde kereeeen. Pangkey.. “Erwin nyeletuk dengan logat ‘p’ sundanya.

“Iya nih, turis domestik” Nde ngebales.

“Eh, makan dulu ya, lapeeer nih!” kata Erwin.

“Ya udah, kita makan nasi uduk di depan” Yanuar mengomandoi. Emang dia ditunjuk jadi Guide perjalanan ini tanpa pemilihan. Tau-tau jadi aja. Trus lucunya, si Yanuar kan sering dipanggil Black. Gak tau kenapa. Ya sudah deh. Cocok. BLACK GUIDE, kayak kertas blad yang digunain buat praktikum Pengantar Geosains (Penggeos). Hehehe…

Akhirnya, setelah mengikuti serangkaian kegiatan terutama makan, lalu kami naik angkot 03 menuju stasiun kereta di Merdeka, Bogor.

 

***

 

“Eh, mo beli tiket yang mana nih?” kata Nde ketika sampe di Stasiun kereta Bogor di Merdeka.

“Gak tau nih. Gimana Black Guide?” Erwin minta persetujuan.

“Eh, gue nembak aja deh” kata Rochmad slengean.

“Jangan deh. Mendingan beli tiket aja. Deket ini” kataku menyangkal.

“Ya, iya. Kita beli yang agak jauhan dikit.” Akhirnya Yanuar yang dipanggil Black memutuskan.

“Yang mana, War? Pasar Minggu atau apaan?” Nde ngasih pilihan.

“Oke, kita ambil yang agakjauhan dikit. Gak sampe ke kota. Kita beli tiket yang Pasar Minggu”

“Sekarang, bayar.. bayar… Bayar lu, Mat! Yanuar mengomandoi ‘wisatawan-wisatawan domestik’ buat bayar tiket. “Bayar seribu… seribu…”

“Pak, tiket Pasar Minggu, enam” kata Yanuar ngomong ke Bapak penjaga tiket sambil membayar uang Rp. 6000. Akhirnya kami masuk ke Stasiun kereta di Bogor itu. Selama di Bogor, jujur deh baru kali ini aku ke stasiun kereta-nya. Haha.. kuper!

“Keretanya mana nih? Belum dateng ya?” Yanuar yang datang belakangan langsung komentar.

“Kayaknya yang ini aja nih keretanya” Nde nunjuk Kereta Pakuan, kereta eksekutif Jakarta Bogor yang lagi nongkrong.

 

Yeee, Nde. Siapa yang gak mau naik kereta Pakuan. Eksekutif, bersih dan legaaaa….. Maksude gak ada yang namanya ‘parade-parade’ ketika kereta udah mulai melaju. Tapa mo dikata ((kata siapa?) kita masih mahasiwa. Hehe… Jadi kudu ngirit. Lagian kereta ekonomi atawa Pakuan sama-sama nyampe kok. Cuma ya itu tadi. Kereta ekonomi banyak ‘parade’ mulai dari pengamen, pengemis, pedagang asongan, etc. Pokoke full hiburan. Hehe.. Apalagi kalo lagi penuuh. Ya ampuuuuun. Dengkul rasanya mo copot gara-gara keasyikan berdiri. (keasikan atau kepaksa ya?)

“Tuuuut… teeeet. Teoooott (upss salah!). Tuuuut… teeeet” suara kereta dari arah jakarta khusus kelas ‘sangat super eksekutif banget’ (baca: kereta ekonomi)  telah tiba. Horeee.. horee… Hatiku bersorak. Tapi ya ampuuuuun… penuh banget. Mau ditaruh dimana nih kita yang keren-keren ini (hueeek, mau muntah). Masa sih berdiri? Yeee… udah dibilangan tidak kepercayaan! (minjem bahasanya Mas Darwin, hehe). Namanya juga kelas e-k-o-n-o-m-i.

“Gimana nih, naik gak? Black meminta pendapat.

“Eh, nanti aja nunggu kereta berikutnya”kata Rochmad ngasih pendapat.

“Iya sih, tapi lama gak?” Nde kali ini ngomong.

Aduh bingung banget. Sepertinya para ‘pemimpin’ ini terlibat pembicaran sangat serius. Kalo aku sih ngikut aja deh. Akhirnya, setelah perdebatan yang cukup sengit, diputuskan:

“Kita naik aja dulu. Barangkali ada yang kosong” kata Nde memutuskan dan disetujui Black.

“Ya, nanti kalau kereta berikutnya datang, kita pindah. Oke?” Rochmad tetep ngotot pengen pindah kereta.

“Aduh, maaf ya, Nu. Kasian deh kamu berdiri.” Kata Yanuar si Black ngerasa gak enak.

“Eeh.. tenang aja lagi, Yan. Udah biasa kok” kataku sok kuat.

 

***

 

Parade pertamaaa……

 

Terlihat ada seorang pengamen, laki-laki. Dari logatnya sih kayaknya dia orang Batak. Dia nyanyiin lagu Ebiet G. Ade dengan lirik yang aneh. Tau sendiri kan, kalo orang Batak agak beda kalo ngucapin huruf ‘e’. semuanya dianggap sama.

“Perjalanan ini terasa sangat…”  suaranya sih bagus banget. Sesekali aku memperhatikannya dari tempat dudukku. Aku duduk di sebelah Erwin dan Nde. Rochmad, Yanuar dan Sofyan duduk cukup jauh di seberang, tetapi masih keliatan sih. Yupp, bener banget. Akhirnya kita memutuskan untuk pindah ke  kereta ekonomi yang baru dateng. Lumayan kosong, jadi bisa nikmatin parade festival dengan hati tenang. Hehe…

 

Parade keduaaa….

Terlihat seorang wanita pengamen didampingi seorang anak kecil. Mungkin anaknya. Si wanita itu menyanyi sambil diiringi tape recorder musik, sementara anak kecil dengan gaya super centil, berjoget hiperaktif. Aku tersenyum geli.

“Nde, banyak parade ya…” aku berkata.

“Iya, Nu. Ntar masih banyak lagi. Bukan Cuma ngamen, tapi pedagangnya juga banyak banget. Bener juga dua parade di atas hanya pembuka saja. Masih ada lagi parade-parade lain di kereta. Ada yang jualan, ada yang ngamen, ada yang nangis jejeritan (hehee.. itu sih anak kecil) del.. del…del…

Kereta pun melaju membawa kami menuju Pasar Minggu. Jugjes.. jugjes.. jugjes…

 

***

 

Reguler 46 Grogol-Kp. Rambutan yang kami tumpangi melaju dengan santai. Karena agak penuh, kita terpaksa berdiri di bagian depan bis kota. Gak papa sih, lumayan bisa liat pemandangan sekitar. Silih berganti penumpang turun naik terus berlanjut. Aha, ada bangku kosong (ini bukan tentang film bangku kosong yang suereeemm banget loh-red) di depan. Tapi Cuma satu. Nde pun duduk di bangku tersebut dengan luapan rasa gembiran. Heemmm…  Habis capek sih dari tadi berdiri terus. Rasanya dengku udah mo copot. Kita-kita masih berdiri gara-gara tidak ada bangku kosong lagi. Semenit… dua menit… si Nde masih tersenyum. Tetapi menjelang menit kelima, Si Nde mendadak berdiri. Apa sudah sampe yaaa?? Ternyata….

“Kursinya panaaaasssssssss!” kata Nde. Mendadak kami melongo lalu tertawa. Hahaha…..

Dalam hati aku bersyukur tidak duduk di bangku itu. Hihi…. Bisa dibayangkan muka Nde yang tadinya sumringah mendadak mendung menahan bara panas asmara (upps salah!). Kursi panaasss booow…

Akhirnya, kursi keramat ini dijadikan ajang pengujian diri kekuatan kami. Barangsiapa yang kuat bertahan di kursi itu, dialah makhluk yang paling sakti. Hahaha…

Rochmad yang sedari tadi berdiri (heyyy, hampir semuanya berdiri!) tertarik juga ikutan sayembara. Mula-mula dia kuat. Tapi lama-lama senyum anehnya muncul. Lalu dengan kecepatan cahaya (haha… hiperbolis), dia langsung berdiri.

“Puanaaaaaseeee pooooool’’’ hahaha….

Peserta kedua gagal. Akhirnya si Black memberanikan diri mencoba.

Dengan langkah mantap dan tenang dia menuju kursi keramat itu. Lalu duduk dengan santainya. Semenit… dua menit… lima menit.. sepuluh menit… entah sampe berapa menit, ia tetap bertahan.

“Gilaaaa lu Black. Berapa lapis celana yang lu pake?” Nde berkomentar.

“Iya nih, kayaknya pake celana karet!” Erwin menanggapi.

Dan, sampai akhir perjalanan, Si Black tetep anteng dan tenang duduk di kursi panas. Gilaa, nyaman banget pikirnya. Ini membuktikan kalo si Black bener-bener sakti sampai waktunya kami turun.

“Jecece…. Ayem comiiiiiiing….”

 

***

 

Sampe di sini tulisannnya habis. Padahal ceritanya belum selesai. Hayooooo ada yang inget gak kita ngapain ke JCC saat itu??? Ayooo diputer kang, memori-nya…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s